ABIS LULUS MAU NGAPAIN ?

 

Yah…sebagai manusia sosial pastilah kita pengen tau hal-hal yang belum kita tau, tapi not too much kepo pliss !, ada beberapa hal yang agak “gimana gitu” kalau ditanyakan, tapi gimana lagi ya, aku juga kadang gitu haha, kan lumayan bisa dibuat bahan gosip atau lainnya hehe.

Pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan orang-orang juga gak akan mungkin berhenti, pertanyaan gitu semacam punya tali pengikat agar setelah muncul pertanyaan satu bakal ada pertanyaan lain. contoh dulu lulus SMA pasti ditanyain “kapan kuliah?” abis kuliah ditanyai “kapan lulus?” setelah lulus ditanyai ” kapan kerja?” setelah dapet kerja pasti ditanyai “kapan nikah ?” udah nikah ditanya “kapan isi?” dan seterusnyaaaaaaaaaa….

nah, sekarang aku ada di level after graduation yang pasti banyak banget pertanyaan-pertanyaan muncul kaya “abis lulus mau ngapain ?” 

men..di level ini itu semacam masa pencarian jati diri remaja yang levelnya lebih tinggi, haha, ya bisa dikatakan kita terombang-ambing di dalam banyak pikiran, yang mau kerja lah, mau lanjut S2 lah, mau nikah lah dan lain sebagainya. tapi sebelum kalian bener-bener merasakannya pasti bilang setelah skripsi Done udah syukur Alhamdulillah bgt (tapi emang syukur juga sii, Hamdalah). tapi kalian belum panik beneran setelah satu bulan wisuda. “mau ngapainnnn ?”. okelah kita bahas beberapa hal yang jadi alternatif fresh graduate

1. KERJA

Mungkin sekitar 50% orang yang sudah menyelesaikan kuliahnya pasti memilih ini, dengan alasan ingin mengkontribusikan ilmunya, membanggakan orang tuanya sampai alasan nyari duit lah coy, ngapain lagi coba. tapi pada kenyataan di lapangan, nyari kerja itu ga gampang, entah dari faktor kamu-nya atau dari perusahaannya. tapi jika kalian yang baca tulisan ini uda kerja, SELAMAT YAA…ikut seneng banget kok, doain temen-temenmu bisa nyusul yaa.

Dari faktor internalnya ini alias dari “Kamu-nya” yaitu kalian terlalu pemilih, kayak kalian gamau kalau ga di perusahaan bonafide, harus di posisi tinggi dan gajinya kudu gede. well, okelah kalian pingginnya blablaba tapi liat dulu siapa kalian, yup ! fresh graduate yang belum punya pengalaman dsb. tapi memang sii, kita harus menjual diri kita dengan setinggi-tingginya, tapi liat lagi dong, medan kita seperti apa dan pesaing kita seperti apa. eiyaa…meskipun kita gaboleh pemilih-milih kerja tapi kita harus teliti dan selektif, dengan artian kalian harus tau repustai perusahaan yang akan kalian apply itu gimana, karena banyak tuh yang perusahaan abal-abal sekarang.

Kedua yaitu faktor eksternalnya atau faktor dari perusahaannya dan yang ini hanya orang perusahaan dan Allah SWT yang tau. haha

AHHH…SOK BGTSI GW NULIS GINIAN PDHL MASI JOB SEEKER

Ok, aku mau ngasi bocoran sebenernya, selain faktor internal kaya kita terlalu pemilih, kita gapunya skill yang kurang mantep, background kita yang kurang tapi sebenarnya ada beberapa hal yang masuk sampai kurang masuk akal kalo kita pikir dalem-dalem. pernah nih aku diskusi ala-ala sama beberapa orang, jadi…nggak tau kenapa faktor orang dalem juga berpengaruh, trus penampilan juga, sama luck (yang ini sii diluar nalar haha).

Saat dulu ikut seminar di job fair ada HRD yang bilang “ngelamar kerja itu kaya niat mau pacaran, cocok ga cocokan”, intinya dia bilang pertama kali kita mau macarin kerja pasti yang diliat tampilannya, kaya proporsional ga sii berat dan tinggimu, menarik ga sii wajahmu. jadi gpp sii kita tampilin gambar yang engga kaya pas foto yang penting ga alay, difilterin juga gpp asal ga alay. istilahnya yang ini tuh gini “udah skill nya biasa aja, background biasa aja, trus jelek, idup lagi lu, cihhh “ ,nah trus gimana yang punya tampilan biasa aja ? cuma ada dua alternatif yaitu 1. oplas 2. berdoa kepada Yang Maha Kuasa haha. ngga nding, rezeki pasti dateng diwaktu yang tepat, tetep usaha aja.

Orang dalem juga nih, yang ini pasti uda banyak yang tau. kita yang udah ngirim banyak apply juga bakal kalah dengan yang satu ini, jadi buat kamu nak..carilah teman yang banyak, termasuk dekati temen bapakmu, asal gajadi pelakor (apa hubungannya coba ?)

trus…tiba-tiba ada yang bilang “cuihhh….S1 masi nggangur dan cuma mau jadi pesuruh perusahaan?”

sumpahhh…kesel banget sama pertanyaan ini

TRUS GW HARUS BILANG APA ? MODAL DARI MANA SIST ? MENURUT NGANA BUAT USAHA GAMPANG ?

ok, bukan berati saya ga pengen buat usaha, pengen banget malah, tapi modal dari mana ? pinjem ? iyasi bisaa, memang sii kita gaboleh pesimis, cuma ya…ada beberapa resiko kalau berwirausaha ini gagal, ga do’a kok beneran. trus balikin modalnya gimana ?

Sebenernya, Aku juga pengen banget buat usaha, dan sangat mengapresiasi orang-orang yang menciptakan lapangan pekerjaan, tapi modal kan ga langsung dateng kaya air ujan.

jadi ada beberapa impian yang memang ter-list di hati dan pikiran saya *ciehh, yaitu buat usaha, nah modalnya dari mana sist ? ya dari saya bekerja pontang panting dulu lah, klo seumpama modal uda cukup baru kita ngerintis usaha. Itu pikiran saya sebagai seseorang yang gabisa jagain duit orang tua, doain yak !

Pokoknya akan banyak kejutan yang membuat kita strong selama nyari kerja, kaya kita tau banyak banget situs-situs pencarian kerja, kalian bakal apal jadwal jobfair, bakal banyak nge-follow akun-akun loker, kalian bakal tau pelosok-pelosok kota, mondar-mandir nyari kerja, sampai ngabisin banyak duit buat ngeprint CV dan sebagainya.

2. LANJUT STUDI 

Bagi beberapa orang, termasuk saya, lanjut studi S2 itu udah paling diidam-idamkan, tapiii…setiap hal pasti ada resikonya, termasuk “BIAYA”, biaya S2 mahal coyy…tembus 30 juta lebih kalo Psikologi, itu kaya s1 gw bolak-balik 3x loh, haha, belum lagi tes-tes nya juga bayar, iya kalo lulus, kalo engga ? udah tekor, cita-cita ga kesampean lagi. bersyukurlah kalian yang banyak duit buat lanjut kuliah, atau saking banyaknya duit juga kalian kuliah tapi cuma buat beli ijasah *eh

Tapi tenang aja….sekarang banyak beasiswa di Indonesia (ucap Hamdalah), cuma yaa…bagi kalian yang otak encer dan berkeinginan sangad yaa ! hehe, soalnya seleksi masuknya juga rumit, dan banyak pesaingnya. Alhamdulillah kalo kalian punya channel (bukan merek) kaya kalian pernah dapet beasiswa selama S1 seperti beasiswa bidikmisi, dsb sehingga ada kemungkinan kalian di hire oleh beasiswa selanjutnya, itupun kalian juga masi harus usaha.

Kalo sekarang sii paling ngehits itu beasiswa LPDP, yap! kalian bisa milih ke luar negeri maupun dalem negeri klo mengikti beasiswa ini. tapi tetep ada pengorbanannya, contohnya, klo aku nih, karena Univ ku ga diakui TOEFL nya jadi otomatis kita harus ikut tes TOEFL di lembaga-lembaga yang menyediakan tes TOEFL bersertifikat yang diakui oleh LPDP. kzl kan gw. bayar soalnya wkwk.

tapi ga ada perjuangan yang mulus, semua aspal akan gronjal-gronjal saat di lewati, jadi lewati sajaaaa……

3. NIKAH

“not sure to describe”

haha

kzl gw ditanyain ini mulu, plisss… help me

tapi yaa….

sebenernya banyak banget pertimbangan klo yang ini, apalagi sini jomblo ya terus gimana dong ? cariin napa ?

ngga nding

ya..biar waktu yang menjawab, Allah lebih tau tentang ini gaboleh sok sok.an siii

.

.

bonuss…foto wisuda, biar ga dikatain masi kuliah aja

Alis nya keren yak 😎

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s