Part II – KKN 56

Ok, aku nulis lagi. Yap ! Meskipun gada yg baca nih postingan (sumpah, amazed bgt pas ngelihat statistik pengunjung ini blog, gada yg mau baca tulisan ini suerr, mana cuma post lama yg baper2 aja yg dibaca), tp biarkanlah saya tetap menulis.

nah ini postingan kedua ttg KKN, sebenernya faham ga siii pas kmrin aku nyebut kkn mulu ?, well. KKN adalah….

Kuliah Kerja Nguli

Kuliah Kerja Njalukan

Kuliah Kerja Njajan

Kuliah Kerja Ngopi + rokok.an

Kuliah Kerja Nyalon

Kuliah Kerja Nyantri

Kuliah Kerja Nyari jodoh

Ahhhh….oke, itu semua gak bener, etapi ada benernya siii, tergantung situasi dan kondisi. Tp yg bener KKN adalah Kuliah Kerja ย Nyata, disini tuh sebenernya adalah pengabdian masyarakat, jadii sebenernya kita mencari ilmu dr masyarakat atau penduduk wilayah tertentu unk mencari tau seluk beluk wilayahnya tsb termasuk ttg masalah sosial, ekonomi dll yg ada di masyarakat, nah. Kita nih sbg mahasiswa (yg sotauable) tugasnya membantu masyarakat unk menuntaskan masalah tsb dg keilmuan yg kita dapatkan selama diperkuliahan, tp tentu saja dg persetujuan dan hasil musyawarah bersama warga. Ok, udah tau kann KKN itu ? Aku sih tetep gatau yaa…

Balik lagi nih dg cerita absurd selama KKN, nah. Sebelumnya aku kan udah janji sama si mas Mukidi unk nulis wisata, nah inii niii yg mau aku bahas. Cekidot ๐Ÿ’‹

Desa Driyorejo ini terletak di daerah Magetan kec. Nguntoronadi, ini adalah kecamatan baru dari pemrotolah kec.Gorang Gareng. Pokoknya baru banget, jd wilayah ini sedang gencar2nya pembangunan, terlebih bisa dilihat di wilayah Nguntoronadi sendiri. Nah, di wilayah sini banyak bgt peninggalan bersejarah dan aku mau bahas beberapa yg aku tau ajayaa…krn kyanya masih banyak bgt

1. Clelek dan punden di desa Driyorejo

Foto pertama adalah foto punden, jujur nih, awal tau klo di lokasi kami ada semacam peninggalan sejarah, kami langsung nyari2 mana tuh punden soalnya bayangan kami punden itu agak gedean dan berundak. Dan pas ngeliat ini punden kami langsung terheran2, bahkan anak kecil disini aja gatau kalo ada batu kaya gitu dan dinamai punden. Katanya pas waktu bulan Suroan, bakal ada acara sedekah bumi dan ngasih sesajen di punden2 yg tersebar di beberapa wilayah di desa Driyorejo ini, klo gasalah (kalo gasalah sihhh) ada 4 – 5 punden dan bentuknya ya kaya bongkahan batu. Udah gituu aja.

Yg difoto ini lokasinya ada di Clelek. Clelek adalah semacam kolam tapi butek tapi banyak ikannya dan tengah2nya ada semacam gundukan tanah. Karena banyak ikannya biasanya banyak orang mancing disini, tenangggg..klo kelaparan ada warung2 kopi yg ada di barat dan timur clelek. Tapii klo gak salah klo mancing disini harus bayar deh ke penunggu eh perawat eh penjaga Clelek, panggilannya mbah siapaaa gitu. Pokoknya semacam dukun di daerah ini. Oiyaa..samping2 clelek itu persawahan, pokoknya adem lah disini, mana view nya kita dapet adalah gunung Lawu lagi. uhhhh

Clelek ini deket sama kuburan (ahaha agak gimana gitu yaa, semecam wisata tp ada kuburannya), ada beringin2 yg lumayan gede juga. Tp krn cukup bagus tempatnya makanya tim KKN UINSA sebelum kita melihat potensi di clelek, akhirnya dibangunlah outbond seperti di gambar selanjutnya. Akan tetapi krn kurang perawatan akhirnya jadi rusak dan mangkrak *syedihhh :'(:'(, mana gitu ngabisin uang banyak lagi dannn masyarakat udah gasuka. Makanya pas KKN kami diwanti2 agar ga ngabisin uang kas desa.

Nah, karena dibuat wahana pemancingan nih. Makanya warga sana juga membuat kolam pembibitan ikan juga disamping kolam besar clelek, itu yg foto ada cecans-cecans penunggu kolam pembibitan ahahah

2. Simbatan dengan Petirtaan Dewi Sri

Katanya desa Simbatan ini yg malah Historycal story nya kuat bgt, semacam ada aura aura mistis di desa ini (ahaha lebay sih yaa). Soalnya disini masi kentel bgt adatnya.

Nah di Simbatan ini ada 1 obyek yaitu Petirtaan Dewi Sri, yg konon katanya didalam kolam / petirtaan ini ada patung dewi sri yg *maaf payudaranya mengeluarkan air putih seputih susu. Tp gr2 banyak oknum yg gak bertanggung jawab nih, banyak patung yg kepalanya kepenggal dan ilang *syedih lagii :'(. Pas bulan Suroan juga kolam ini bakal dikuras dan kita bisa liat patungnya, soalnya patungnya ditenggelemin di kolamnya. Oiyaa selain pengurasan, pas suroan juga bakalan banyak bgt pentas seni yg dilakukan oleh penduduk desa Simbatan. (Nb. Foto nyomot dr berbagai sumber)

Selain petirtaan dewi sri, di desa simbatan juga ada kesenian gamelan dan 1 lagi nihhh yg asik, disini ada komunitas para disabilitas dan berkebutuhan khusus, mereka disini dilatih berbagai keterampilan loo, contohnya dg membatik

Seruu yaa ๐Ÿ™‚

3. Bendungan jati

Entahlah, ini tempatnya instagramable ajasiii, haha. Cuma ini katanya udah dipake dari jaman belanda. Itu aja ๐Ÿ˜‚

Foto dr Izza ozora

——————————

Unk Driyorejo sendiri memiliki penduduk yg rata2 bermata pencaharian sbg petani, tp disini juga banyak bangett ngett ngett home industry tahu, gacuma itu, ada juga yg punya home industry batu bata juga. Pokoknya macem2 deh disini. Tp emang paling banyak ya petani. Petani2 disini di dukung jg dg adanya GAPOKTAN atau gabungan kelompok tani.

Kayanya itudulu yaaa. Wait the next post

Part 3 empat 5 enam dannnn ampe selesai hihihi

Iklan

2 pemikiran pada “Part II – KKN 56

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s