Antara Aku, Cinta dan Nafsu

DSC06002

ini semua karena antara aku, cinta dan nafsu, yah…mungkin judul ini terlalu frontal atau terlalu berat untuk di blog semacam ini, tapi inilah yang terjadi.

CINTA, hal yang lumrah terjadi di manusia, tanpa memandang ras, golongan bahkan gender, semua bisa merasakan yang namanya CINTA.

eitttsss….kenapa aku jadi wise seperti ini ? ahaha, kagaklah aku mau bahas beginian, hehe, tulisan kali ini untuk menghabiskan kuota sebelum akhirnya aku menduakan si Moci (notebook ku yang paling ganteng, karena warnanya putih dan nggak square-square banget, jadi aku kasih nama Moci) dan sudah berpaling ke Mr.White (si smartphone yang nggak smart-smart amat). dan kabar baik buat kalian semua, yaitu sepertinya setelah ini shofi akan jarang update blog dan nyampah di beranda kalian, yeyeyeye !!!!, bahagia banget kan kalian, jangan kangen yeee !!

well, pasti banyak banget yang bertanya-tanya seperti

“egilakkk..shofi bahas cinta-cinta’an”

“eh…shofi udah normal ya? kok bahas tentang cinta ?”

“whohhh…shofi udah gede nih”

tenang kawan, shofi masih seperti dulu (NP : terlalu lama sendiri-Kunto Aji) ahaha, gw bersyukur banget ada lagu seperti ini,

jadi begini, karena akhir-akhir ini gw suka bukain blog-blog yang isinya membuat gw khilaf berlebih, selain itu bukain Hipwee.com yang isinya makin menjadi-jadi, rasanya gw pengen cerita panjang kali lebar tentang rasa cinta gw yang terpendam selama ini, yaitu hasrat tentang menjelajahi Indonesia dan menjelajah bukit berapi (you know what i mean broo).

pasti beberapa orang ketawa pas gw bilang tentang gunung, ah…karena ngelihat fisik gw yang kurus, kecil, kerempeng dan bla bla bla, yah…sejujurnya dari kecil dulu gw punya cita-cita menjadi seperti itu, tapi karena gw seorang cewe yang ditakdirkan memiliki fisik macem ini, gw nyerah broo, gw nggak ngebayangin keril segede itu nempel di punggung kurus gw, ntar pasti lebih gedean keril daripada badan gw, ahaha

lagipula, karena menurut opa Abraham Maslow tentang Hierarki of Need-nya, gw adalah anak yang tergolong punya kekurangan di bagian Safety Need, yah…gimana gak coba? kalo mau kemana-mana pasti ada rasa ketakutan yang agak-agak gitu, lagipula ibu gw juga sering ngomporin biar anak nya ini gak jalan-jalan mulu, meskipun pada dasarnya gw tau niat ibu gw baik, karena yah..dijaman seperti ini gitu, anak perempuan itu rawan, tapi semua itu membuat gw agak parno-parno dikit kalo mau jalan kemana, meskipun itu deket banget atau masih di daerah Surabaya lho. Tapi nggak tau juga sih kalo ngomporinnya biar gw nggak ngabisin duit, hehe. Meskipun gw belum jadi orang tua, tapi dikit banyak gw tau perasaan orang tua yang menginginkan anaknya selalu terjaga dan nggak kenapa-kenapa, tapi kalo ngelihat dari sudut pandang yang lain kan kasihan juga gw, nggak tau tentang kegantengan lukisan Tuhan. tapi syukur banget gw punya orang tua seperti orang tua gw, yang ngelakuin semua itu karena mereka peduli sama gw, *terharuuuu

yah..dengan nafsu gw yang akhir-akhir ini meningkat tentang semua itu, gw tetep punya impian, setidaknya bisa ngelihat awan dibawah kaki gw sekali seumur hidup, meskipun gw beberapa kali ke gunung, seperti gunung sari dan gunung pegat (ahaha…berkali-kali ke gunung itu, yakali..itu mah sebuah daerah di Surabaya dan di Lamongan) yagaklah..gw pernah ke G.Bromo sama G.Kelud yang nggak extrim-extrim amat, kecuali yang di G.Bromo sih, yang extrimnya mirip-mirip trek di rinjani, karena ngelihat orang-orang pacaran dan mesra-mesraan tepat di depan mata gw pas hawanya dingin banget lagi, ehehe *curhat, tapi kalo keinget hal seperti itu lagi pas nafsu gw tentang muncak timbul, rasanyaaa… beuhh dah, pengen di pojokan kamar sambil bawa tisu (buang ingus) karena nangis-nangis ngambek.

btw, gw pengen cerita dikit nih tentang setelah dari bromo, kata kakak gw dan temen-temennya

“eh..adek mu kok nggak “sambat” (mengeluh) sih pas kita ajakin ke bromo, padahal kita aja sampe’ nggak kuat kaya’ gitu, capek banget lho ?”

gw yang dengar kakak gw cerita kek gitu rasanya pengen ketawa aja, tapi untung pas kakak gw cerita kek gitu, saat itu kawat gigi gw baru kontrol dan gigi gw dikikir, alhasil karena menahan rasa sakit gigi gw, gw cuma senyum simpul aja, yakali…gw mau ngeluh sama siapa ? lha mas ojek nya juga bukan pacar gw, kan nggak enak gitu, tapi dikit sih gw ngeluh, soalnya itu mah nggak ada apa-apanya menurut gw, kan cuma duduk di sepedah doang, 4 jam juga nyampe’, lagipula kita jalannya juga pas malem, kan nggak panas-panas amat, emang sih…bawaannya cewe’ klo ada pacarnya kan suka ngambek-ngambek manja “menjijikkan” gitu, jadi gw maklum sama kakak dan teman-teman cewe nya, untung gw gak punya pacar, itung-itung belajar madiri gitu, ehehe. tapi entahlah sih, keknya hormon adrenalin gw berlebih, ato emang pas ibu gw hamil nyidam anak lakik lagi soalnya yang anak laki macam kakak gw kan emang ganteng gitu, ato emang gw terlalu exiting sama lukisan tuhan, jadi gw ngerasa setrong banget dah jadi cewe’ pas itu, apalagi pas ngelihat kakak gw..ah, mbak-mbak di acara Jej*k Petualang lah tandingan gw, *kibas poni

selain tentang gunung, gw juga pengen jadi traveler, tapi sekali lagi, gw kurang keren di sefety need, kadang gw juga merasa Penis Envy dari teorinya bapak Freud (baca : Froid) yang mana gw cemburu buta akan karakter laki-laki, yah..menurut gw, jadi laki-laki mah dikit risiko nya ketimbang cewe’, seperti klo jadi cowo pasti minim banget seperti ini

*ada mbak-mbak genit nongkrong di perempatan, pas ada cowo jalan sendirian “suittt…suittt, cowo godain kita dong”

yakali….mungkin mas-mas gondrong aja yang mau ngelakuin kek gini yekannn… Kalo jadi cewe pasti ada aja ganguan,

ada lagi nafsu yang masih bikin gw nangis-nangis, yup ! Fotografi, passion ini udah lama banget, sejak SMA kelas X, sebelum hal ini menjadi mainstream di anak-nak hits masa kini, tapi sialnya gw cuma punya si Mr.Silver (kamera pocket gw yang paling ganteng), yah..tapi beruntung banget gw nemuin teman yang berhasil membuka mata gw tentang fotografi di awal kuliah gw (you know what i mean deh, buat pembaca yang udah kenal gw) meskipun perjalanan cerita gw agak berantakan banget sama si doi, tapi gw berterimakasih banget sama dia, meskipun dia juga gak banyak nge-share tentang fotografi, tapi setidaknya gw mau belajar tentang nih passion gara-gara dia.

tapi gara-gara nih passion juga, gw jadi suka senyum-senyum sendiri saat sendirian di jalan, yah..selain kuliah gw yang dari Psikologi, rasanya beda banget deh jika memadukan antara Psikologi dengan Fotografi, seriusss ! itu lebih berasa banget, apalagi selain men-capture juga mengobservasi, hmm.. you must try it, mirip-mirip street photography gitu, jadi nggak cuma pemandangan aja yang di potret tapi juga manusia di dalamnya.

ah…bayangin dah, punya nafsu yang mengebu-gebu seperti itu, dan nggak diturutin, padahal nggak ada yang salah sama nafsu dan cinta ini, tapi balik lagi, i love my life, cukup seperti ini saja, tapi jika Allah menghendaki untuk menuntaskan semua hasrat itu, ya Alhamdulillah, aku tau Allah tau yang terbaik untuk shofi (ahaha…wise lagi kan) yah..daripada mikirin ngebawa keril yang segede bison yekan, atau mau pamer SLR canggih doang yekann… mending nikmati semua yang ada di depan,

mungkin, banyak anak-anak se-gender gw yang ngerasain hal yang sama seperti ini, punya hasrat yang sama tetapi punya kendala di perizinan dan hal-hal yang lain, tetap optimis ya sayangku… kapan-kapan pasti bisa ngelihat keagungan Tuhan kok, nggak sekarang pasti di kesempatan yang lain

ABANG…BAWA ADEK KE PENANGUNGAN SEKARANG ABANG. ADEK RELA BAWA KERIL SEGEDE BABON ABANG, RELA…RELA…SERIUS !!!!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s