ahelah, terserah lu mau kasih judul apa !!!

batak

hehe, ahhhhhhhhhhhhh………… huahhhhhh………. stress gw mikirin kuliah yang sebenernya nggak perlu dibuat pusing, cuma gara-gara jam yang seenak jidat di gonta-ganti, padahal gw ngambil jam mata kuliah itu juga karena gw bisa-nya pas jam itu, dan kebetulan saat itu jam kosong dan bisa gw ganti dg jam matkul lain, but, karena itu semua, gw pengen nulis seenak gw.

lupakan kuliah, lupakan statistika, lupakan Padang, saat ini gw mau cerita tentang Batak, iya..Batak, yah…tepatnya tentang pertemuan gw dengan orang batak di Pare (pare lagi..lagi-lagi pare, bosen fi) kalo ada yang ngomong gitu, serah gw lah mau nyeritain apa, eh..btw, tapi tetep sih, Padang nggak akan di lupain, hehe

Untitleddd
si Padang “Irsatria”

jadi gini, ketika gw ketemu si Batak, gw baru nyadar sebelum program gw sama temen-temen gw di Kresna (tepatnya di Program GFS II) udah hampir kelar, pas itu gw ngelihat ada mas-mas ganteng yang rapi bin klimis ada di pojokan, asli..gw baru nyadar saat itu, mungkin karena pas sebelum-sebelumnya gw cuma focus (lebih tepatnya selalu berisik) sama si orang-orang padang, jadi gw cuma memandang sekilas doang si mas-mas batak yang manisnya seperti gula jawa, lagian mas itu juga nggak pernah bicara, ampun..gw sama temen-temen gw jadi penasaran sama mas-mas ini.

kembali ke cerita pas gw sadar bahwa ada manusia manis dipojokan, gw bisik-bisik sama temen seperjuangan ngontel gw, sebut saja namanya Mawar (identitas disembunyikan) “eh..itu ada mas-mas manis dan klimis dipojokan, kenapa aku baru tau ya ?”. temen gw cuma meng-iya-kan, kan emang manis sih…

hari ke-2 sebelum kita exam di GFS II, biasanya kita mangkal di jembatan kecil penghubung tempat kursusan sama jalan kecil, sebelum program dilaksanakan (haha, jangan suudzon, mangkalnya baik kok) biasanya setiap temen yang lewat di depan kita pasti setidaknya nyapa “sore miss” atau “miss” gitu atau setidaknya senyum, tapi NGGAK kalo si batak ini yang lewat, ngeloyor aja madep ke depan, nggak nyapa, nggak senyum, nggak nafas, nggak pake’ baju..eittsss…nggak nding, haha. tapi entahlah, saat itu mata gw kayak kena setrum gitu, mandangin dia lewat sampai dia masuk ke tempat kursus kita, sampai-sampai gw nggak ngerespon pertanyaan temen gw yang ada di samping gw, jangan-jangan dia punya pelet ato masang susuk di senyumnya. haha

masuk kelas, waktunya membahas semua materi yang diberikan tutor selama pertemuan di program, dari mulai awal sampe’ akhir karena besoknya kita akan exam, dan pada saatnya temen kita si Nabit (yang ngomongnya super duper lebay) dapat pertanyaan dari tutor, dan dia jawabnya pake’ basa-basi yang nggak penting banget, akhirnya gw nyeletuk keras (gw gak sadar pas itu, kalo ternyata keras banget, sekelas denger) akhirnya..first and forever, si batak ketawa. Yes !!! tapi sialnya, karena masih kesel sama Nabit, gw gak dengerin suara ketawanya. Huaaaaa……..tapi kata temen gw, ketawanya si Batak enak lho, hmm…kan syyyedih…

hari terakhir, hari exam di program, gak banyak yang bisa gw ceritain, yah..cuma ngerjain soal-soal bahasa Inggrish dengan sesuka hati, apapun deh kosa kata dikepala masukin ke kertas exam. haha, tapi pas selese semua kita sempetin foto bareng buat kenang-kenangan, you know !! saat itu si Batak rasanya paling manis se jagad kalo senyum ngadep kamera..haha..hastagaaahhhhh

selese di semua exam di 2 minggu pertama di Pare, kita udah janjian sama anak GFS 1, Kakak Eko, buat ke surowono. yah..seperti yang pernah gw ceritain di post sebelumnya deh. dan saat waktunya kita pulang, gw nemuin lagi si Batak di depan kos nya (mudah-mudahan itu kos nya beneran) lagi sendirian berdiri di tengah jalan (mungkin sedang nyari wangsit untuk memperbaiki kegantengannya), seperti biasanya, kita ciwi-ciwi ber-empat emang baik banget, kita nyapa si Batak “hai kakak Alfizzzz” sambil teriak-teriak gitu di jalan, untung gak ada orang, kalo ada mungkin kita udah di begal karena berisik, eh…udah tau suara kita yang BADAI gini, tapi ekspektasi tidak seindah realita, buset dah..dia baru “nggeh” kalo ada kita pas kita udah jauh dari dia, itupun cuma bales “eh..iya” dengan suara sayup-sayup, iyalah..udah jauh gitu, kalo gitu gua pengen teriak “disitu kadang saya merasa sedih”

dua minggu berikutnya gw dan temen-temen gw ngambil program di PEACE, ternyata sepertinya kita memang jodoh, ketemu lagilah kita dengan si Batak yang habis ngambil program di tempat kursus yang lain, tapi ampunn…tetep dengan ekspresi yang sama, jalan, ngeloyor.., nggak ngelihat kanan-kiri, nggak napas, nggak pake’ baju (2 point terakhir gosip) gw sama temen2 gw sampe’ heran, ada gitu makhluk ciptaan Tuhan yang nganteng tapi focus banget ampe’ kek gitu ? haha, tapi biarlah, dia menjadi penyemangat pagi kita, wuhuhuuuwwww..lumayan lah, sebelum kita nyerocos sama bahasa inggrish yang sebenernya kita nggak lancar-lancar amat tapi dipaksa sama tutor kita untuk lancar.

jadi setiap hari sebelum kita ambil program, kalo kita dapat “bejo” ngelihat si Batak, rasanya…beuh..bahagia batin kita, haha (lebay) dan setelah program kita masih suka muter-muter sampai ke pelosok Pare, abis itu ngelewatin camp-camp yang kita rasa punya penghuni ganteng-ganteng, lewat jalan rame, tengok kanan “woiii…mas itu ganteng” tengok kiri “hastagahhh..itu mas-nya kece BADAI”..gituuu..terus sampai mata kita kebanyakan dosa, haha, sampai beberapa orang berkata “kamu di Pare itu belajar, jangan jalan-jalan mulu”, tapi kita punya jawaban yang super sekali bak kata dari Mario Shofi

kita disini belajar, nyari pengalaman, nyari relasi, jalan-jalan sampai cuci mata

hehe..biar deh, masih darah muda, lagi pula indra pengelihatan kita masih normal dan berfungsi dengan baik, jadi dimanfaatin sajo lah..selain itu indra-indra lain juga berfungsi, sampai-sampai kita terlalu memanfaatkannya disana, dari ngontel kemana-mana, makan di warung yang di list kita termurah, gosip, lihat vidio lucu, nyanyi bareng, karaokean bareng, patungan detergen bareng, maskeran bareng, minta timun petani, dan apa-apa bareng. hoho (kangenn…kangennn..kangennn)

singkat cerita, saat waktunya gw pulang, naluri stalking gw kambuh, gw keinget nilai-nilai anak-anak Kresna yang dipampang dan untungnya pernah difoto sama temen gw, alhasil..gw mintalah foto itu, pertama yang gw cari yah anak ini, kan gw penasaran bgt gitu, akhirnya ketemulah nama “AHMAD AL-HAFIZ”, haha, dulu taunya kalo nama dia Alfiz, eh, ternyata Hafiz, Dua hari gw nyari di semua situs jejaring sosial, dan sial nya gw gak nemu-nemu, sempat putus asa sama pencarian gw, tapi demi penasaran gw, gw nyari lagi sampe ketemu, dan Done !!! ketemu, pertama gw tau nya di Google+ dengn nama yang sama seperti di atas, saat itu gw juga tau kalo dia anak ITB, Tehnik Kelautan, dan udah lulus..hoho Kece Badai nih orang. nggak cukup gw tau di Google+, akhirnya gw nemuin Blog-nya (yang isinya bahasa inggrish semua, jd gw nggak tau isinya) dan juga Facebook nya, pas nyari facebook-nya juga hampir putus asa, iyalah…nama nya di kasih akhiran marga, pasti sulit banget nyarinya di mesin pencarian, dan dari nama marganya “Matondang” gw seenaknya men-judge dia dari Batak, mudah-mudahan gw gak salah tentang marga ini, haha, “AHMAD AL-HAFIZ MATONDANG”

dan inilah penampakannya

kakak Alfiz yang sulit ditemukan jejaknya
temukan dia..temukannnn
alfiz
foto pertama yang gw temuin

dan, beberapa hari kemarin, gw baru tau kalo dulu pas dia lewat di depan kita di Peace, ternyata mas ini ngambil program IELTS di TEST, haha…kesimpulannya, sepertinya mas ini mau kuliah di luar negeri, eciye…..gw do’ain, gw do’ain….aminnn

tapi, tetep rasa penasaran gw sama suaranya itu lho…sampe’ sekarang nggak ilang-ilang sampe’ kebawa mimpi, huehehe…

jadi, kalo kalian ketemu orang ini, tau orang ini, punya temen yang kenal orang ini, punya temen yang dari pare yang kenal orang ini, apa-apa orang ini, orang ini, orang ini…….tolong hubungi 911 please !!!, yagaklah….hubungin aja penulisnya, beneran ini !! gw penasaran bangett, salah sendiri gak pernah buka suara, (ah..jangan-jangan dia adalah malaikat yang dikirim Tuhan untuk bertugas mencatat keburukan kita selama di Pare, makanya diem mulu)hoho, atau do’akan saja gw ketemu di Bungurasih kapan-kapan..haha (daydream)

oke, udah, makasih sudah baca kegilaan malam ini gara-gara ngerjain tugas STATISTIKA gw. haha 😀

cerita ini hanya fiktif belaka, apabila ada kesamaan nama tokoh , tempat, waktu, dan peristiwa, hanyalah kebetulan belaka

to be continued—>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s